My Wedding Journal : Persiapan Menikah

By Gusti Gina - Tuesday, March 12, 2019

Rupanya teman-temanku yang mau menikah pas aku sebar undangan pada bilang juga mau menikah, akhirnya banyak yang nanya-nanya persiapan gimana. Sesama perempuan, ya aku bagi gimana persiapan pernikahanku. Ternyata memang beda-beda sih case nya. Aku merasa beruntung, tidak begitu rumit kalau untuk urusan keluarga. Persiapan juga dapat dibilang aman dan nyaman saja. Ya walaupun pada akhirnya, pas hari H kita sebagai mempelai hanya bisa tawakkal dan berserah diri bagaimana nantinya acara berjalan. Suatu acara memang tidak akan sempurna, besar maupun kecil pasti ada aja kendalanya. Jadi aku akan menceritakan bagaimana cerita persiapan pernikahanku kemaren.

Got Married ! XD


Sebenarnya niat menikah itu sudah lama. Sejak awal pacaran. Bahkan saat menerima suami menjadi pacar saat itu pun aku sudah bilang, "aku gak mau pacaran kalau ujung-ujungnya putus aku mau cari yang serius". Usiaku masih 19 tahun waktu itu, ya itu kuucapkan ke banyak cowok yang pdkt in sih waktu itu. Ada yang pergi, ada yang nyerah, dan ada juga yang memang sudah nggak aku kasih jalan dari awal. Waktu itu juga baru putus dari pacar pertama, jadi masih masa penyembuhan lah.

Gak ngira, suamiku ini ternyata gigih banget. Meski udah kuanggap sebagai sahabat bahkan kakak sendiri, teteup aja keukeuh pengen jadi pacar. Bahkan dia nggak nyerah disaat lingkungan udah nyuruh dia nyerah. Singkat ceritapun aku luluh dan kita pacaran. Dari awal emang sudah komitmen, bangun hubungan yang baik-baik, jalaninnya baik-baik, goals kita hidup kedepan udah kita rencanain.

Karena udah mikir serius nih, suami aku pun memang udah planning juga mau milih karier yang seperti apa. Ini ngaruh, karena ini menyangkut budget. Tapi kita sama-sama pengen uang jangan sampai mengalahkan keluarga. Akhirnya bersepakatlah, dia kerja aku ntar jalanin bisnis di rumah. Maksudnya, biar ntar berkeluarga, rumah tangga tetep diurus dengan baik. Ya ini tiap pasangan punya pertimbangan masing-masing.

Sudah aku singgung tadi pernikahan itu nggak jauh-jauh soal budget. Akhirnya kita nabung, meski aku masih kuliah saat itu dan sekarang baru lulus bukan berarti aku nggak bisa menghasilkan uang. Ya walaupun nominalnya kecil, jauhlah dibanding dia. Tapi Alhamdulillah aku puas saat persiapan. Karena tabunganku sekitar 3 tahunan itu bisa bantu banget buat yang detail-detail pernikahan. Selain itu, aku pun sadar karena ini pernikahan kami berdua, jadi ya tenaganya juga mesti berdua. Jadi ya saling dukung, saling bantu lah.  Jadi kalau kalian udah ada niat mau menikah bareng pasangan, soal budget ini dasar banget sih diomongin berdua. Ada juga sih yang semuanya ditanggung satu pihak atau orang tua, biasanya itu karena adat setempat. Tergantung kesepakatan sih ya.

Nah, adat ! ini coba diomongkan dengan keluarga. Sebenarnya dari keluargaku pun cukup kental ya soal adat ini hahaha, mengingat namaku aja udah kelihatan ya. Tapi aku bersyukur banget, keluarga inti aku (saudara dan mama) fleksibel dan bisa diajak kompromi. Akhirnya gimana? Kita deal-deal an deh! Ntar lebih panjang lagi ceritanya. Omongin nih soal prosesi-prosesi adat pernikahan, mau dilaksanain semua apa gimana.

Persiapan menuju hari H temu antar keluarga pertama kali dilakukan satu tahun sebelumnya sebagai perkenalan, barulah ketika dari aku dan suami mantap menikah (tanggal & tempat), kita adakan pertemuan sekali lagi. Ya sekitar 4 bulan sebelum hari H.
Setelah kedua belah pihak keluarga bertemu dan saling menyamakan persepsi. Akhirnya aku dan suami pun tinggal menjalankan rencana.

Paling penting ! Tempat pelaksanaan ini krusial. Terutama kalau sewa aula/gedung/ballroom hotel. Jadi ini harus jauh-jauh hari banget banget banget. Kami saja mundur ke februari dari januari, karena yang januari sudah full. Itupun di februari sampai april hanya tersisa 1 slot kosong, yaitu 3 februari. Untung ga jauh banget mundurnya. Jadi datengin dulu deh tempatnya, kecuali kamu mau acara dirumah, itu tidak menjadi terlalu masalah.

Setelah tempat sudah oke beserta tanggalnya. Sekarang saatnya mengurus administrasi pernikahan ! Nah biasanya, proses di KUA itu baiknya 1 bulan sebelum pernikahan. Yang bikin lama itu takutnya ada kesalahan data diri kita, dari akta, ktp, kk, dan ijazah. Wajib divalidasi ke disdukcapil sebelum cetak buku nikah. Jadi cek deh, apakah data diri kita (Nama, ttl, nama bapak, NIK) itu sama semua dokumen (akta kelahiran, ktp, kk, ijazah). Karena kalau beda 1 huruf pun, kita harus memperbaikinya. Gitu sih ditempat aku.

Alurnya gimana?
Kamu datang ke kantor kelurahan, bilang aja mau nikah nanti dikasih form gitu yang mesti dilengkapin. Jangan lupa pulang ke rumah untuk melengkapinya :) Disana kita nulis data diri kita, dan calon suami, melampirkan fotocopy ktp, fotocopy kartu keluarga, fotocopy lunas pbb rumah, fotocopy ktp saksi, setelah itu datanglah ke rumah Pak RT mu, minta surat pengantar dari beliau dan ttd beliau di form kita. Oh ya jangan lupa siapkan materai 6000. Setelah semuanya lengkap, datang lagi ke kelurahan untuk menyerahkan berkas. Aku kemaren diminta fotocopy beberapa berkas, terus balik lagi ke kelurahan. Ntar kita dikasih surat gitu, dan bundelan berkas. Buat ke puskesmas 1 surat dan buat ke KUA bundelannya.

Pergilah ke Puskesmas kelurahan. Nah, kalo cewek agak ribet tesnya. Kita bakal diukur tinggi dan berat badan, terus tensi, tes HIV, tes urin. Nanti kalau sudah keluar hasilnya, baru dibawa ke ruangan konseling gitu, bakal dikasih tahu soal HIV. Alhamdulillah hasil tes kemaren baik semua, HIV negatif, tidak dalam keadaan hamil (ya iyalah! wkwkwk ternyata ini juga dites), tidak terdapat gula juga diurinku. Tapi HB aku rendah, jadi aku dibilangnya anemia ringan, HB aku 10, normalnya 12. Dan dibilang, HB aku lebih rendah dibanding ibu hamil. Akhirnya aku disarankan konsumsi vitamin penambah darah, kalo mau langsung hamil disuruh cari vitamin dengan asam folat. Oh ya dari konseling ini juga aku baru tahu kalo penelitian terakhir bahwa penularan HIV bisa dari facial dan cukur rambut. Makanya kalau facial jangan sembarangan, harus yang terstandar kliniknya dan ditangani oleh dokter karna alatnya pasti steril. Terus kalo cukur rambut juga siletnya itu yang bahaya. Gitu sih katanya. Pas denger aku dong yang biasa facial langsung panik, tapi syukurnya aku selalu facial di klinik dokter, bukan ditempat abal-abal ga jelas. Pelajaran guys. Nah setelah itu aku disuntik TT, ntar dikasih semacam kartunya gitu buat suntik. Seumur hidup cewek itu 5x suntik TT. ada jeda waktu, dijelasin sama petugasnya disana. Di Puskesmas ini sungguh mendebarkan, bahkan aku sampe keringat dingin dan lutut lemas, rasanya mau pulang aja. Karena aku takut jarum suntik :) sampe ditenangin petugasnya dong.

Setelah dari Puskesmas, barulah ke KUA. Disana nanti mengisi form, melengkapi berkas yang diminta. Terus bikin jadwal untuk nasihat serta kelengkapannya lagi. Disini sih mudah aja ya. Gampang lah pokoknya ngikut aja apa yang dikasih tau sama petugasnya. Oh ya kalau nikah di KUA itu GRATIS loh, tapi kalo diluar KUA kita mesti bayar Rp600.000,00. Berhubung kami nikahnya di Aula alias diluar KUA, jadi harus bayar deh. Bayarnya bukan di KUA, tapi bisa lewat Transfer bank, setor di Bank, bahkan di Kantor Pos. Kami kemaren di Kantor Pos. wkwkwk Lama aja gitu gak ke kantor pos.

Nah setelah masalah berkas-memberkas ini selesai. Saatnya, mengurus hal-hal teknis. Sebenarnya aku sambilan sih ini, datengin vendor dan deal-deal an malah pas udah sewa aula fix langsung ta kontak mereka.
Beberapa hal yang mesti kita perhatikan sebelum acara :
1. Dekorasi
2. Gaun Pengantin dan Orang Tua
3. MUA
4. Undangan
5. Photographer & Videographer
6. Event Organizer
7. Catering
8. Tenda, Meja, Kursi, dkk
9. Musik & Sound
10. Souvenir
11. Mahar dan Rentetannya
12. Banner & Janur Kuning

Nah sebenarnya kalau kamu pakai jasa Wedding Organizer yang all in, kamu ga perlu ribet lagi. Tinggal serahin uang dan maunya gimana, tahu beres deh. Tapi kalau aku nggak, kita nyiapin sendiri. Kebetulan vendor-vendor wedding kami itu banyak kenalan, dari sahabat dan sampe pernah mitra kerja dulu waktu zaman jadi duta wisata. Jadi akhirnya ga terlalu ribet juga, karna tinggal kontak mereka, deal-dealan, udah deh. Nah bagi yang nggak punya kenalan untuk vendor ini, mungkin agak kesusahan ya. Aku saranin sih pake WO aja, tapi kalau mau effort nya lebih besar dan pastinya makin berasa usahanya ya nggak masalah kan ngurus sendiri. Sekalian belajar juga mewujudkan "life goals", lagian sekarang enak kok aksesnya selain tanya sama temen atau kerabat, bisa searching aja di instagram vendor yang diinginkan. Dan karna ngurus sendiri, akhirnya kita tahu berapa budget yang kita habiskan, hmm biasanya sih lebih hemat dibanding dengan jasa WO. Kan ngurus sendiri.

Tema pernikahan aku kemaren sebenarnya rustic. Tapi karna yang menikah gak cuman aku dan suami, tapi juga 2 keluarga ya akhirnya kita berkrompomi. Begini, memang ada yang pengantin tinggal menunggu hari H, acara diatur keluarga. Ngikut aja gitu, anteng. Ada. Ada pula, kendali acara dipegang mempelai. Ada pula, keluarga ingin turut serta. Bukan berarti ikut campur. Kalau ikut campur mah, biasanya ngomongnya aja bantunya nggak. Nah yang turut serta ini biasanya yang punya masukan buat kita dan membantu juga. Mama aku kemaren pengen banget ada acara mandi-mandi, kesenian daerah, dan prosesi bausung. Sebenarnya ini nabrak banget sih sama tema kami, karna gaun pengantinku pun bukan adat. Tapi karna aku sudah diizinkan nggak pake baju adat, yaudah akupun setuju dengan kesenian daerah ini. Malahan suami aku yang sangat antusias, karena dia nggak pernah kan begitu-begitu.

Prosesi Adat Bausung
Baju adat, sebenarnya memang dari kami berdua yang sepakat nggak pakai baju adat. Percayalah, aku sudah berkali-kali memakai pakaian adat banjar, juga pakaian pengantin adat banjar. Kepala aku tuh gampang sakit, dan mahkotanya berat bagi aku. Daripada ambil risiko, lebih baik yang bikin aku nyaman aja lah. Dan akhirnya kami ambil tema rustic secara keseluruhan, termasuk baju nya pun nggak pake adat. Soal ini nanti kalian bisa disepakati bersama aja, pakaian yang dipakai kan baiknya nyambung sama tema. Kebayang nggak dekornya rustic, tapi kami baju adat. Ya gapapa juga sih, tapi aku rasa gimana gitu.

MUA. Make up adalah selera. Sekarang Make Up itu lagi hype banget, tarif MUA menurutku melambung sih sekarang. Nggak heran deh kalau ada tarif Make up 10 juta, 15 juta, 20 juta bahkan lebih. Biasanya di kota emang begini. Tapi untuk wilayah Banjarmasin Banjarbaru aku kurang tau sih ya pastinya, tapi denger-denger sih masih di bawah 10 juta, ya 5-10 juta lah. Make up nya :)
But Don't worry be happy guys, karena MUA sekarang tuh menjamur. Banyak banget, dan banyak kok yang bagus hasil karena emang talented. Nah makanya aku bilang make up itu SELERA. Aku sendiri MUAnya kakak ipar ku sendiri, dia emang MUA juga di kotaku, hasilnya juga aku suka. Dia juga memakai produk yang bagus, bahkan aku dari pagi sampe sore NO TOUCH UP. Karena bener-bener ngga ada waktu buat touch up. Alhamdulillah make upnya kuat, bagus, ngga ada cerita bulu mata copot atau maskara meleber padahal aku nangis bombay pas sungkeman dan akad nikan karna terharu.

Undangan. Undangan ini dibikin setelah kamu FIX tanggal dan tempat, biasanya pengerjaan normalnya sih 2-3 minggu. Perkirakan aja 1 bulan sebelum hari H undangan udah kelar. Artinya 2 bulan sebelum acara udah order ya. Nah undangan ini beragam, dari jenis kertas, desain, hingga harga. Tapi ada kok undangan yang cepat selesainya, itu biasanya jenis undangan yang simpel kertas lipat gitu. Kalo kepepet itu bisa jadi alternatif, ya kurang lebih seminggu bisa selesai. Aku dan suami kemaren kami bikin undangan yang jenis Hard Cover dengan emboss tulisan dan amplop juga. Ya karena bahan dan desain yang cukup ribet, selesainya sekitar 2 minggu. Kebetulan ini bagian suami yang handle, kami biki di Pasar Tebet Jakarta. Tau kan di sana khusus percetakan, suka pilih deh. Eh tapi ongkir ke Kalsel lumayan kemaren. Totalnya sih kemaren kami 45kg untuk 1000 undangan. Pikir aja 1 kg kemaren ongkirnya sekitar 33ribu. Oh ya, undangan ada kok yang 1500-2000 an, tinggal pilih model dan sesuai selera aja. Itu yang pake kertas itu, misal dilipat 2 atau lipat 3. Datengin aja percetakan terdekat dan konsultasikan. Selain itu, aku juga bikin undangan online, ini sih buat teman-teman, jadi lebih memudahkan aja gitu loh.

Photo Booth 
Photographer & Videographer. Sama halnya kaya MUA, ini adalah SELERA. Sekarang ya photographer dan videographer itu banyaaaaaak banget. Budget yang harus dihabiskan pun sebenarnya hampir sama saja. Tips dari aku, kalian coba cek portfolio instagram mereka, jika merasa cocok dengan hasilnya kalian bisa pilih mereka. Yang jelas kan untuk acara pernikahan dan resepsi.

Event organizer. Ini kalo pake WO ya include sih. Jadi ini crew yang mengatur jalannya acara, ada stage manager, stopper (yang menjaga flow tamu undangan untuk salaman itu), dan runner. Sesuaikan saja kebutuhan kalian. Kalau aku kemaren butuhnya tiga orang saja, jadi ya bertiga aja. Rundown kalian bisa request sama mereka, kalau aku kemaren bikin sendiri. Oh ya intinya mereka mereka ini yang akan membantu kita agar acara berjalan dengan lancar. Ini penting menurut aku, biar acara kita terurus aja gitu. Sekalian di sini juga kita bisa minta MC yang akan memandu acara kita.

Catering. Ini soal makanan. Kemaren aku itu gabungan, catering dan masakan keluarga. Sebenarnya paling enak itu catering karna semuanya ALL IN kan. Tapi kadang ya, yang namanya keluarga ada yang menganggap lebih baik masak sendiri biar berasa gotong royongnya. Kebetulan dari mama aku pengen masak sendiri, jadi yang masak makanan kemaren itu adalah keluarga juga mantan pegawai Rumah Makan kami dulu. Ini lebih ribet, karena aku harus mencari orang tambahan untuk surung sintak (semacam waitress nya gitu) dan tukang cuci piring. Nah, ingat kalau makanan itu dikali 3. Misal kamu undangan 1000, berarti sedia makanan 3000. Juga sediakan kue untuk cemilan. Jadi ya terserah aja sih. Kami kemaren untuk makanan, temanya masakan banjar jadi ya menu menu makanan banjar. Dan ada beberapa menu yang pesan juga. Oh ya untuk catering aku kurang tahu ya detailnya berapa per porsi, tapi aku pernah dikasih brosur menu salah satu catering gitu ya start 25.000-50.000 an lah, tergantung menunya.

Tenda, meja kursi dll. Buat yang tempatnya di ballroom hotel sih atau gedung yang udah include ini ga kepikiran lagi dan hemat budget. Tapi buat aku kemaren kami kurang, karna Aula yang kami sewa itu ga bakal muat nampung semua tamu, jadi harus nambah 10 tenda lagi, panggung untuk kesenian daerah, serta sewa meja kursi, saung makanan, taplak meja, sarung kursi. Ini dikonsultasikan aja sama vendor berapa butuhnya. Anggaran di sini lumayan gede sih, jadi ini ada baiknya beberapa bulan sebelum sudah deal jadi bisa disiapkan dananya kan. Tapi balik lagi, berapa banyak undangan kita.

Musik dan Sound. Kami memilih band, beragam kamu mau pilih apa mau band, ada juga orang orkes, gambus, atau bahkan tanpa musik. Kami kemaren memilih band karena merasa "dapat mewakili diri kami". Booking nya juga jauh-jauh hari ya, oh ya kalian juga bisa request lagu juga. Kaya aku kemaren pas menuju pelaminan lagunya Extreme- More Than Words, dan lempar bunga itu Maroon 5-Sugar. Semua terserah kalian. Musik menurutku membuat acara lebih hidup dan ramai.

Souvenir. Nah Souvenir ini nggak wajib sih sebenernya. Cuman kebiasannya pasti ada souvenir kan. Souvenir beragam banyak banget! Bahkan ada yang start 1000an. Tapi ya kalo seribuan ya begitulah. Souvenir bisa dicari di toko khusus souvenir, atau kalian bisa costume gitu. Nah di instagram ada banyak pilihannya. Kalau aku kemaren ya, souvenir nya aku beli sendiri tapi yang packaging nya aku sendiri. Kebetulan ada yang bantu juga, seperti adik dan suami. Jadi nggak berasa aja packing souvenirnya sambil ngobrol. Sarannya juga souvenir yang dapat bermanfaat, aku kemaren tas kain, bibit tanaman sayur, dan jepitan kuku (sekaligus pembuka tutup botol).

Mahar dan Rentetannya. Kalau punya aku dan suami, maharnya DIY. Hahaha emang udah niat banget sih bikin mahar sendiri. Nah pas banget kemaren ada sahabat aku yang nginep di rumah. Jadi aku ada temennya, aku beli perlengkapannya kemaren untuk frame di Informa, dan hiasan rustic seperti tali agel, kain rustic, jepit kayu, dan lainnya di toko khusus dekorasi, persis di seberang Toko Buah Orange. Aku lupa nama tokonya. Disana lengkap! Asal kamu bisa memilih, sayangnya sih ya kalau di kalimantan selatan ini sulit banget nyari toko unik-unik kayak Scoop :( Mahar aku sih, sejumlah uang, mukena, sajadah, Qur'an, dan tasbih. Thank you sobatsobatku yang udah bantuin merangkai sambil rumpi kemaren. TAPI kalau kamu mau praktis, pesan aja langsung ke jasa pembuatan mahar dan hantaran. Tinggal beres.

Untuk Banner kami bikin simpel saja kemaren, foto Prawedding dicetak taroh depan pintu masuk Aula. Kami nggak pake janur kuning, sengaja sih. Karena merasa ga butuh aja. Wkwkwkw ya walaupun sempat bikin keluarga kontra juga sih, tapi ya akhirnya mereka ngerti.

Oh ya terakhir, seragam keluarga. Ini kalau kami kemaren memilih sasirangan karena emang request juga keluarga pengenya sasirangan. Kalau sasirangan disarankan 3 bulan sebelum udah pesan ya, pengerjaan bisa memakan waktu 1-2 bulan kalo request motif. Dan karna pesannya banyak pastinya kan butuh waktu juga. Langsung aja ke pengrajin biar dapat best price. Tapi banyak juga orang memilih kain polos + tile / brokat. Sesuaikan aja dengan kebutuhan :) Btw, pasar tanah abang murah banget buat kain. Bedanya cukup jauh sama di Banjarmasin. Wkwkwk

Sekadar Tips :
1. Jaga kesehatan dan minum vitamin
2. Sediakan buku khusus untuk Wedding Plan : Budget, List, Rundown, dll. Ini memudahkan kita untuk mengecek setiap persiapan
3. Persiapan dimulai jauh-jauh hari, misal 4-6 bulan sebelum hari H
4. Komunikasikan segalanya dengan tenang kepada calon suami/isteri dan keluarga
5. Kenali dan pahami pasangan lebih jauh sebelum hari H.



Sesungguhnya pernikahan itu adalah milik antara suami dan isteri. Akan tetapi dalam prosesnya, ada keluarga kerabat dan sahabat yang turut serta. Jadi berkompromilah dengan keadaan.







  • Share:

You Might Also Like

2 comments

  1. numpang promote ya min ^^
    Bosan tidak tahu mau mengerjakan apa pada saat santai, ayo segera uji keberuntungan kalian
    hanya di D*E*W*A*P*K
    dengan hanya minimal deposit 10.000 kalian bisa memenangkan uang jutaan rupiah
    dapatkan juga bonus rollingan 0.3% dan refferal 10% :)

    ReplyDelete
  2. Dear brides and grooms to be
    Salam hangat dari HIS Seskoad Grand Ballroom Bandung.
    Kami dengan bangga mempersembahkan venue terbaru kami yaitu “HIS Seskoad Grand Ballroom”, Gedung seskoad yang berletak strategis nan mewah yang menjadi favorit para calon pengantin ini kini berada di naungan HIS, untuk itu fasilitas yang terdapat di gedung seskoad grand ballroom kini berstandard seperti gedung HIS lainnya, “Ballroom full karpet eksklusif, AC, Lampu Kristal, dan design ruangan yang elegan&mewah”. Selain gedung, kami juga bekerjasama dengan banyak pilihan vendor ternama di Bandung, mulai dari catering, busana&MUA, dekorasi, music & entertainment, fotografi&videografi, MC, wedding car, hingga pelayanan yang kami miliki untuk membantu calon pengantin dari awal sampai akhir yaitu, Wedding Public Relations, Wedding Planner, dan Wedding Executor. Dengan sistem “One Stop Wedding Service”, Kami pastikan akan memberikan pelayanan terbaik dalam membantu dari awal hingga di hari Bahagia akang teteh
    Untuk itu kami mengundang akang teteh calon pengantin, untuk datang ke pre-launching HIS Seskoad Ballroom kami, dan segera dapatkan HARGA PRE-LAUNCHING yang pasti akan sangat worth it dengan fasilitas dan pelayanan yang kami berikan serta BONUS FANTASTIS! untuk akang teteh calon pengantin Cuma di HIS SESKOAD GRAND BALLROOM.

    For more info and detail call :
    Wedding Public Relations HIS Seskoad Grand Ballroom
    Jl. Gatot Subroto No. 96 Bandung.
    Giyan : 082261170022 (WA)
    INSTAGRAM : @his_seskoad @giyanti.hisseskoad

    See u brides and grooms to be!
    -HIS Wedding Venue Organizer-

    ReplyDelete